Ashurbanipal raja Asyur Ashurbanipal, juga dieja

9/6/2021, 2:15:37 PTG
Ashurbanipal raja Asyur Ashurbanipal, juga dieja Assurbanipal, atau Assurbanipal, (berkembang abad ke-7 SM), yang terakhir dari raja-raja besar Asyur (memerintah 668 hingga 627 SM), yang berkumpul di Nineveh perpustakaan pertama yang diatur secara sistematik di Timur Tengah kuno. Pemerintahan Ashurbanipal. Keprihatinan pertama Ashurbanipal adalah untuk memadamkan revolusi di Mesir, di mana Taharqa (Tarku; Tirhaka alkitabiah), seorang raja Mesir, telah menyerang Delta Nil dan mendapat sokongan. Tindakan ketenteraan Asyur yang pantas memaksa Taharqa menarik diri, dan Ashurbanipal melantik pembesar tempatan yang disokong oleh pasukan pengawal Assyria. Sebilangan pangeran tertarik dengan Taharqa, dan orang Asiria mengusir mereka ke Nineveh. Mengikuti rancangannya untuk memiliki pentadbir asli, Ashurbanipal memilih Necho I sebagai penguasa tertinggi delta dan membuat perjanjian dengannya. Tekanan lebih lanjut dari pengganti Taharqa, Tanutamon (Tandamane), menyebabkan campur tangan Asyur lain pada tahun 664–663, ketika orang Asiria menguasai Memphis dan memecat Thebes. Ketika Necho meninggal pada tahun 663, Ashurbanipal berpegang pada kebijakannya dan menerima penggantian penguasa tempatan yang lain, Psamtik (Psammetichus I); dia dihargai oleh kedamaian yang memungkinkannya berkempen di tempat lain. Pada tahun 654 SM, pasukan pengawal Asiria diusir dari Mesir, tetapi perdagangan terus berlanjutan sehingga kerugian ini mengakibatkan kedudukannya sedikit lemah. Dia kemudian beralih ke kota Tirus Phoenician, yang telah menyokong kedua-dua tawaran Mesir dan Lydia untuk kemerdekaan. Pengepungan Tirus yang berjaya membawa kepada penyerahan semula penguasa Syria dan Cilicia dan permintaan bantuan Asyur dari Gyges of Lydia terhadap penceroboh Cimmer. Kerana tentera upahan Lydian telah membantu Mesir, pertolongan ini ditolak. Pertunjukan kekuatan tentera yang pantas terhadap orang-orang Mannaeans dan sekutu dengan Madyes, ketua Scythian, menangkis kemajuan orang-orang Cimmerian dan membiarkan Ashurbanipal bebas menghadiri Babylonia, jiran selatannya. Ashurbanipal telah mengesahkan saudara tirinya Shamash-shum-ukin sebagai pemerintah daerah Babylonia, tetapi dengan kuasa yang terbatas. Penjara dan pegawai Asyur di sana terus melapor kepada raja Asiria, dan dia terus melantik gabenor baik di Sealand (Teluk Parsi) dan di Ur. Babel

Artikel berkaitan